Learning Martial Arts Online – Real or Get Real?

online

Saya berlatih secara mandiri karena tidak ada seorang pun di Idaho yang sekaliber saya. Dengan kaliber, maksud saya sparring tingkat elit dan menjadi beban berat. Tentu, saya memiliki siswa yang sangat bagus dan cepat, tapi tetap saja, tidak ada yang sekaliber saya. Saya akan menjadi pembohong untuk mengatakan bahwa saya tidak berlatih sparring dengan orang-orang, karena saya melakukannya. Sebenarnya, saya menghabiskan beberapa hari di Pusat Pelatihan Olimpiade di Colorado Springs untuk berlatih di bawah Tim AS kami.

Intinya adalah, saya tidak memiliki kesempatan untuk berlatih dengan orang-orang sekaliber  Daftar provider situs zeus agen slot Online pragmatic saya, jadi saya mengembangkan sistem pelatihan untuk diri saya sendiri Рsistem untuk pengembangan kecepatan & kekuatan, pengaturan waktu, dan pengembangan teknik. Saya juga mempelajari video, video yang tak terhitung jumlahnya. Saya mempelajari petarung terbaik di dunia. Saya membaca buku tentang psikologi olahraga, dan pelatihan kecepatan.

Jadi bagaimana saya lakukan di Nationals. Yah, saya mengambil Medali Emas dalam bentuk (bentuk), dari hampir 20 pesaing. Bukan itu yang ingin saya capai, tetapi saya memasuki kompetisi terutama untuk melihat apakah pelatihan mandiri saya akan membuahkan hasil – untuk melihat apakah saya dapat mendominasi kompetisi dengan kecepatan eksplosif, ketepatan dalam teknik, kekuatan, dan fleksibilitas. Ya.

Untuk sparring… itulah ujian yang sebenarnya. Akankah pelatihan solo saya memungkinkan saya mendominasi semua orang sampai ke putaran medali? Putaran medali adalah tujuan saya. Satu-satunya tujuan saya adalah mendapatkan kesempatan untuk mencoba tim AS, dan mencapai babak medali adalah misinya.

Saya tahu di dalam hati saya, tidak ada yang bisa menghentikan saya. Dengan 20+ pesaing, saya tahu sangat sedikit yang bisa berlatih sekeras yang saya lakukan. Saya sedang melihat tanda kurung di area pemanasan di Pusat Konvensi di Detroit, Michigan. Membaca namanya hampir membuat saya terengah-engah- Michael Tang. Michael Tang adalah anggota Tim AS pada saat itu. Saya tidak khawatir tentang itu. Yang saya khawatirkan adalah bahwa saya bertarung dengannya satu pertarungan sebelum putaran medali.

Satu hal yang dimiliki anggota Tim AS di hampir setiap pesaing adalah pengalaman internasional. Mereka terbiasa mengatasi stres yang luar biasa, baik dari mengawasi perjalanan atau dari pertempuran di lingkungan di mana orang asing meneriakkan agar Anda dibantai. Orang asing sangat senang mengalahkan orang Amerika. Inilah tepatnya mengapa saya mempelajari buku-buku psikologi olahraga sebelum Nationals.

Pertarungan pertama saya adalah melawan seorang pria dari Mississippi. Dia adalah juara negara bagian. Itu bukan pertandingan terbaik saya karena ini adalah pertandingan pertama saya dan saya mencoba untuk santai dan bertarung secara bersamaan. Meski begitu, saya tetap memenangkan pertandingan. Bahkan, aku hampir menjatuhkannya. Anak tangguh itu terus berjuang dan saya tahu saya bisa menang dengan KO, tetapi memilih untuk mempercepat diri, karena saya tahu pertandingan terberat saya belum datang.

Pertarungan kedua melawan juara negara bagian lain, tetapi sejak itu saya melupakan negara bagian itu. Pertarungan yang jauh lebih sulit, dan yang lebih aktif untuk sedikitnya. Sayangnya, saya hyperextensi kedua pergelangan kaki selama pertandingan ini dengan melepaskan rentetan tendangan. Saya masih memenangkan pertandingan … dengan margin yang cukup besar. Aturan sparring Taekwondo yang lebih baru (pertama dengan margin 7, menang) akan mengakhiri pertandingan di tengah babak pertama dan akan menyelamatkan pergelangan kaki saya.

Pada titik ini, saya yakin, dan Anda juga harus yakin, bahwa pelatihan mandiri yang tepat adalah efektif.

Saat saya bersiap untuk melawan Michael Tang, kami diberi tahu bahwa pertandingan kami akan dilanjutkan setelah makan siang. Terima kasih Tuhan! Kedua pergelangan kaki saya perlu diberi es dan dibungkus ulang. Selain itu, saya berada dalam kerangka berpikir yang salah. Yang bisa saya pikirkan hanyalah fakta bahwa dia adalah anggota Tim AS.

Saya selesai icing pergelangan kaki saya dan pergi untuk makan siang ringan. Sesuatu yang sangat mendalam terjadi pada saya yang tampak begitu mendasar. Jika saya ingin memiliki peluang untuk masuk ke Tim AS, saya harus mengalahkan orang nomor satu.

Saya tidak bisa meracuni pikiran saya dengan fakta bahwa orang lain cukup beruntung untuk tidak harus melawan Michael sampai ronde berikutnya (ronde medali) atau setelah itu. Meskipun pergelangan kaki saya berdenyut-denyut, saya tidak sabar untuk kembali ke arena dan melangkah di atas ring untuk menembak Michael. Aku lapar… lapar akan kemenangan.

Ketika saya kembali ke arena, pergelangan kaki saya dibalut ulang dan saya merasa baik-baik saja. Yang bisa saya pikirkan hanyalah wasit mengangkat tangan saya di akhir pertandingan. Kami memasuki ring. Rekan satu tim Michaels meneriakkan USA, USA ke samping. Wasit membawa kami ke tengah ring… CHUNG (biru)! HONG (merah)! Michael mengulurkan tangannya di bawah sinyal siap wasit dan berkata “semoga berhasil.”

Ada sikap yang berbeda dengan petarung di luar 3 pertandingan. Sikap hormat daripada ego. Setiap petarung tahu bahwa jika Anda berada di pertandingan ke-3 dari kejuaraan eliminasi tunggal, kemampuan Anda harus dihormati.

Saya membuka pertandingan dengan tendangan cut yang besar. Tendangan yang saya kembangkan dengan sengaja, terutama untuk Michael. Saya tidak pernah dapat menemukan video Michael, tetapi pernah mendengar seseorang berkata, suatu saat, di suatu tempat, bahwa Michael adalah petarung yang cerdas dan suka mempelajari gerakan Anda lalu membalas serangan yang sesuai. Tendangan potong adalah tendangan yang kuat. Saya menghubungkannya dengan pendobrak. Ini bukan tendangan yang bagus, tapi itu pasti membuat seseorang tersandung ke belakang.

Saya tidak menyia-nyiakan waktu setelah wasit memulai kami sebelum saya melepaskan tendangan cut saya. Saya mengirim Michael mundur beberapa kaki dari tendangan ini. Itu adalah poin pertama pertandingan, dan… respons adrenalin yang luar biasa yang saya terima dari fakta ini hanya melumpuhkan saya. Aku tidak bisa menyerang lagi.

Saya berpura-pura, saya beralih, saya bergerak, saya melakukan segalanya kecuali menyerang. Saya mengizinkan Michael untuk mempelajari setiap elemen mekanis dari gerakan saya. Ketika saya akhirnya menyerang, seolah-olah Michael telah menunggu dengan sangat sabar untuk teknik saya, dan serangan balik dengan sempurna. Dia mencetak 2 poin secara instan, dan sekarang aku turun 1.

Michael sekarang memiliki semua kartu yang menguntungkannya. Dia tidak memiliki tekanan untuk menyerang, jadi dia duduk dan mempelajari gerakanku lebih jauh. Satu-satunya kesempatan saya adalah mencetak 2 poin berturut-turut (tidak mungkin, pada tahap ini) atau memukulnya sekali di kepala. Michael bergegas dari serangan yang saya lakukan padanya, tetapi saya tidak bisa mendapatkan tembakan kepala 2 poin yang diperlukan untuk memenangkan pertandingan.

Saya tidak memenangkan Kejuaraan Nasional dalam pertempuran, tetapi saya dapat mengatakan bahwa saya memberi anggota Tim AS kami kabur demi uangnya. Faktanya, saya bertemu dengannya setahun kemudian di AS Terbuka dan dia mendekati saya untuk memberi tahu saya bahwa dia masih ingat tendangan potong itu. Kata-katanya adalah, “Tendangan tebasanmu terasa seperti meriam!”

Sebagai anggota, Anda dapat menonton pertarungan ini termasuk semua pertarungan saya tahun itu yang membawa saya ke duel ini dengan Michael Tang. Meskipun, saya tidak memenangkan Kejuaraan Nasional, saya belajar sedikit tentang efektivitas sistem yang dipikirkan dengan baik untuk pelatihan seni bela diri.

Apakah saya memecahkan Mitos 1 & 2? Anda yakin saya lakukan! Apakah mungkin bagi siapa saja untuk memecahkan Mitos 1 & 2? Saya akan meninggalkan itu bagi Anda untuk memutuskan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.